Terjunkan Tim “Buser” Untuk Berburu Oksigen

oleh -
Edy WIdayat || Foto : Istimewa

” PLT Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Blora, Edy Widayat menandaskan, untuk berburu oksigen demi lancarnya pelayanan pasien covid-19 di Blora, harus tugaskan atau kerahkan Tim “Buser” untuk berburu oksigen di sejumlah produsen oksigen yang ada. ”

BLORA topdetiknews.com  – Plt Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Blora, Edy Widayat menandaskan, untuk berburu oksigen demi lancarnya pelayanan pasien covid-19 di Blora, harus tugaskan atau kerahkan Tim “Buser” untuk berburu oksigen di sejumlah produsen oksigen yang ada.

Berikut wawancara dengan Plt Kadinkes Blora Edy Widayat terkait kondisi ketersediaan oksigen di rumah sakit yang ada di Blora untuk memberi pelayanan perawatan pasien covid  yang ada.

–    Banyak menjadi perbincangan publik, yang arahnya mereka pesimis dengan langkanya oksigen sehingga akan menghambat pelayanan pasien covid-19 yang perlu dirawat di wumah sakit ?

Barusan Bupati Blora, H Arief Rohman Msi memimpin rapat koordinasi (rakor) penanganan pandemi Covid-19 dengan seluruh stakeholder kesehatan. Mulai dari Dinas Kesehatan, RSUD, hingga seluruh Puskesmas, termasuk para Camat dan Forkompimcamnya. Fokus rakor adalah ketersediaan oksigen di masing-masing rumah sakit dan Puskesmas yang ada di Blora, dalam menghadapi lonjakan pasien covid-19.

–     Bukahkan Bupati Arief meminta instansi anda, Dinas Kesehatan untuk mengkoordinir dan memfasilitasi pembelian oksigen secara komulatif ?

Ya memang benar, bahkan di tingkat Blora sudah dibentuk Satgas oksigen dimana Ketuanya Kasatreskrim dan Kasatlantas Polres Blora. Intinya kami akan berupaya semaksimal mungkin untuk mencari oksigen agar ketersediaan oksigen di rumah sakit maupun puskesmas memadai.

Baca Juga :  Meriahkan Agustusan, Buk-e Gelar Kompetisi Tik-Tok

–       Sebenarnya kondisi ketersediaan oksigen di Blora secara umum sendiri ?

Kalau ketersediaan oksigen di Blora ada, hanya kondisinya memang mengkhawatirkan. Artinya setiap hari harus menerjunkan Tim Buser untuk berburu oksigen di sejumlah produsen oksigen yang ada. Misalnya Semarang, Gresik (Jawa Timur) dan sejumlah produsen oksigen lainnya. Hal itu dilakukan untuk menjaga jangan sampai ketersediaan oksigen di rumah sakit yang ada kosong.

–       Soal ketersediaan oksigen di produsen sendiri ?

Kalau ketersediaan oksigen di produsen ada, hanya karena permintaan yang sangat tinggi dari banyak daerah, dari produsen sendiri tidak bisa mengirim karena ketersediaan armada. Solusinya, kalau ada daerah, seperti Blora untuk membeli oksigen dipersilahkan membawa armada sendiri dengan sistem nantinya tukar tabung.

–       Implementasinya yang dilakukan Pemkab Blora melalui Dinkes selaku koordinator oksigen ?

Kami melibatkan instansi samping yang ada. Misalnya rumah sakit A membutuhkan oksigen dari produsen lantaran ketersediaan oksigen yang ada di rumah sakit bersangkutan menipis kami koordinasi dengan Polres misalnya, untuk meminjam armada plus sopir. Bahkan tidak jarang juga pengawalan.

–       Kondisi yang ada kok ketersediaan oksigen selalu menipis ?

Dari produsen sendiri juga ketersediaan barangnya terbatas. Misal, kami butuh 130 tabung, sementara di produsen hanya bisa melayani 70, ya tetap kami ambil dengan membawa armada sendiri.

Baca Juga :  Polisi Amankan 10 Orang dan 44 Sepeda Motor Saat Grebek Judi Sabung Ayam

Diketahui, dalam Rakor rapat koordinasi (rakor) penanganan pandemi Covid-19 dengan seluruh stakeholder kesehatan, Senin (5/7/2021), menurut penjelasan Direktur RSUD dr. R. Soetijono Blora, dr. Nugroho Adiwarso, Sp.OG, ketersediaan oksigen di rumah sakit yang dipimpinnya saat ini masih aman untuk memenuhi kebutuhan 3 hari kedepan.

“RSUD Blora masih aman untuk 3 hari kedepan karena kami menggunakan oksigen liquid. Namun demikian pemesanan terus kita lakukan dengan distributor dari PT Samator sehingga jangan sampai terjadi kehabisan stok,” ucap dr. Nugroho.

Sementara itu kondisi yang ada di RSUD dr. R. Soeprapto Cepu, menurut Direktur RSUD setempat, dr. Fatkhur Rochim,  Minggu (4/72021) malam rumah sakitnya hampir kehabisan oksigen sehingga memberlakukan buka tutup pelayanan IGD.

“Menyikapi hal ini kami bentuk 3 tim untuk pengadaan oksigen. Alhamdulillah pagi tadi (Senin) tim yang ke Semarang sudah mendapatkan oksigen dan saat ini sedang perjalanan ke Cepu. Tim kedua tadi pagi juga sudah dapat 30 tabung dari PT. Samator Kalitidu. Sedangkan tim ketiga saat ini sedang mengambil ke Gresik. Semoga juga segera dapat,” ungkap dr. fatkhur.

Pihaknya terpaksa melakukan buka tutup IGD karena ketersediaan oksigen memang sedang menipis. Sehingga harus selektif membuka dan menutup IGD untuk pasien yang membutuhkan oksigen dan yang tidak. *)

Penulis : Muji
Editor : Daryanto

No More Posts Available.

No more pages to load.