Ini Beberapa Peristiwa Pelaksanaan Haji Disaat Wabah Menular Yang Menimbulkan Korban Puluhan Ribu Jamaah Haji

oleh -40 views
Foto : kabarcirebon.com

” TERKAIT pembatalan haji tahun ini, Kemenag RI telah melakukan kajian literatur serta menghimpun sejumlah data dan informasi tentang haji di saat pandemi di masa-masa lalu. Didapatkan fakta bahwa penyelenggaraan ibadah haji pada masa terjadinya wabah menular, telah mengakibatkan tragedi kemanusiaan di mana puluhan ribu jemaah haji menjadi korban.

CUKUP bisa dimaklumi dan tentunya para calon jamaah haji Indonesia, termasuk jamaah haji Blora juga bisa menerima jika gagal berangkat menunaikan rukun Islam ke lima, disaat pandemi Covid-19 seperti saat ini.

Menurut siaran pers Kementerian Agama RI, bahwa Menteri Agama, Fachrul Razi memastikan bahwa keberangkatan Jemaah haji pada penyelenggaraan ibadah haji 1441 H / 2020 M dibatalkan. Kebijakan diambil karena Pemerintah harus mengutamakan keselamatan jemaah di tengah pandemi Corona Virus Disease-19 (Covid-19) yang belum usai.

Disebutkan, bahwa Kemenag telah melakukan kajian literatur serta menghimpun sejumlah data dan informasi tentang haji di saat pandemi di masa-masa lalu. Didapatkan fakta bahwa penyelenggaraan ibadah haji pada masa terjadinya wabah menular, telah mengakibatkan tragedi kemanusiaan di mana puluhan ribu jemaah haji menjadi korban.

Tahun 1814 misalnya, saat terjadi wabah Thaun, tahun 1837 dan 1858 terjadi wabah Epidemi, 1892 wabah Kolera, 1987 wabah Meningitis. Pada 1947, Menag Fathurrahman Kafrawi mengeluarkan Maklumat Kemenag No 4/1947 tentang Penghentian Ibadah Haji di Masa Perang.

Menag menyatakan bahwa pihaknya telah menerbitkan Keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 494 tahun 2020 tentang Pembatalan Keberangkatan Jemaah Haji pada Penyelenggaraan Ibadah Haji Tahun 1441 H / 2020 M.

Baca Juga :  Anggota Harus Netral di Pilkada